Home / BPP / Kemendagri Undang Nominator Innovative Government Award (IGA) 2021 untuk Paparkan Inovasinya

bpp

Kemendagri Undang Nominator Innovative Government Award (IGA) 2021 untuk Paparkan Inovasinya

Kemendagri Undang Nominator Innovative Government Award (IGA) 2021 untuk Paparkan Inovasinya

Plt. Sekretaris Jenderal Kemendagri, Suhajar Diantoro (Foto ; BPP)


Jakarta - Inovasi daerah merupakan amanat dari sejumlah regulasi. Inovasi berperan penting membentuk daya saing daerah dalam jangka panjang. Karenanya, pemerintah perlu melakukan inisiasi sekaligus memetakan potensi daerah yang belum dimanfaatkan secara maksimal. Hal ini disampaikan oleh Plt. Sekretaris Jenderal Kemendagri, Suhajar Diantoro. 

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mengundang daerah-daerah yang masuk dalam nominasi Innovative Government Award (IGA) 2021 untuk memaparkan inovasinya pada Selasa hingga Kamis, 23-25 November 2021. Pemaparan tersebut merupakan salah satu rangkaian dari tahapan proses penilaian IGA 2021. Sebelumnya Kemendagri telah melakukan tahapan penjaringan, validasi, dan verifikasi inovasi yang telah dilaporkan daerah. 

Dalam sambutannya mewakili Menteri Dalam Negeri, Plt. Sekretaris Jenderal Kemendagri, Suhajar Diantoro menyampaikan apresiasinya kepada pemerintah daerah atas prestasinya dalam melakukan inovasi. Hal itu menurut Suhajar penting lantaran dapat memacu peningkatan kinerja penyelenggaraan pemerintah daerah di wilayah masing-masing. 

Lebih lanjut, Suhajar menyampaikan inovasi daerah merupakan amanat dari sejumlah regulasi yakni Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah serta Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2017 tentang Inovasi Daerah. 

“Peraturan ini pada prinsipnya memberikan keleluasaan bagi pemerintah daerah untuk berkreasi dan berinovasi dalam penyelenggaraan urusan yang menjadi kewenangannya berdasarkan kearifan lokal,” ujarnya ketika membuka acara di Ruang Sidang Utama (RSU) Gedung A Kemendagri, Selasa, (23/11/2021). 

Menurut Suhajar, inovasi memiliki peranan penting untuk membentuk daya saing daerah dalam jangka panjang. Karenanya, pemerintah perlu melakukan inisiasi sekaligus memetakan potensi daerah yang belum dimanfaatkan secara maksimal. Di samping itu, ia juga menyarankan agar daerah melakukan upaya lainnya, yakni meningkatkan sumber daya manusia, kualitas pelayanan publik, serta mendorong peningkatan komersialisasi inovasi lembaga penelitian dan perguruan tinggi. 

“Daerah juga dapat memanfaatkan teknologi digital di segala aspek untuk dapat bersaing dalam kontestasi global yang semakin sengit,” terangnya. 

Ia menambahkan, pada kondisi saat ini penyelenggaraan pemerintahan dituntut agar dapat melayani masyarakat secara baik, pintar, cepat, murah, bahkan gratis. Karena itu, dirinya mengajak  daerah-daerah untuk bertransformasi menjadi organisasi pelayanan publik yang efektif. Caranya melalui penerapan teknologi informasi sehingga menghasilkan inovasi yang dapat melayani masyakat secara optimal. 

”Pelayanan lebih baik adalah yang mampu menghubungkannya dengan layanan-layanan teknologi informasi,” jelasnya. 
 










Chinese (Simplified) English German Indonesian
Contact Us